Cara Memasukkan WordPress Ke Mode Pemeliharaan

Cara Memasukkan WordPress Ke Panduan Mode PerawatanApakah Anda mengubah citra situs web, mencoba men-debug kesalahan, atau membuat pembaruan ke halaman yang ada, Anda tidak ingin pengalaman pengunjung Anda di frontend menjadi terganggu. Namun, ketika Anda membuat perubahan pada situs web Anda, itu kemungkinan yang sangat nyata. Itu sebabnya Anda perlu mempelajari cara menempatkan WordPress ke mode pemeliharaan. Ini tidak hanya memastikan bahwa Anda dapat bekerja dengan tenang di belakang layar, tetapi juga memberikan pengunjung Anda wawasan tentang apa yang sedang terjadi.


Tetapi bagaimana cara Anda memperbarui situs web yang ada atau pekerjaan yang sedang berjalan tanpa pengunjung menjumpainya dalam keadaan rusak?

Hari ini, Anda akan belajar tiga cara bagaimana menempatkan WordPress dalam mode pemeliharaan sehingga Anda dapat bekerja dengan tenang di belakang layar.

Tetapi, pertama-tama, mari kita lihat kapan yang terbaik untuk menutup situs web Anda dengan mode pemeliharaan atau di bawah konstruksi.

Kapan Anda Harus Menggunakan Mode Perawatan?

Mode pemeliharaan adalah pengaturan yang secara otomatis diterapkan WordPress ke situs web ketika menerapkan pembaruan perangkat lunak.

Jadi, alih-alih menampilkan situs web Anda kepada pengunjung saat pembaruan sedang berlangsung dan berpotensi memperkenalkan mereka ke pesan kesalahan, WordPress untuk sementara menonaktifkan situs web dan menampilkan pesan mode pemeliharaan:

Pesan Mode Perawatan WordPress

Bukan hanya WordPress yang memiliki kekuatan untuk sementara membuat situs web Anda offline dengan mode pemeliharaan. Anda juga bisa melakukannya.

Sering kali ketika memperbarui situs web (atau bahkan membangunnya saat pertama kali), Anda tidak akan memerlukan mode pemeliharaan WordPress. Menambahkan posting blog baru, memperbarui informasi kontak Anda, mengedit tautan lama – ini adalah jenis perubahan kecil yang tidak akan dipengaruhi oleh pengunjung.

Namun, ketika Anda melakukan pekerjaan yang lebih luas di situs web Anda, Anda pasti ingin membuatnya offline. Anda dapat mencoba dan menjadwalkan pembaruan Anda pada saat Anda berpikir pengunjung akan tertidur, tetapi bahkan itu bukan pendekatan yang mudah..

Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda ingin menggunakan mode pemeliharaan:

  • Merombak seluruh situs web.
  • Menambahkan detail baru atau berbeda ke halaman populer.
  • Menginstal plugin yang akan menambah fitur atau fungsi baru ke situs.
  • Memecahkan masalah bug atau kesalahan.
  • Membersihkan situs web yang rusak setelah pelanggaran keamanan.
  • Mengumumkan peluncuran perusahaan dengan “segera hadir” untuk menghasilkan buzz saat sedang berlangsung.

Dengan kata lain, jika perbaikan besar-besaran perlu dilakukan, atau Anda tahu bahwa penampilan situs web akan mematikan pengunjung, aktifkan mode pemeliharaan di WordPress.

Cara Memasukkan WordPress Ke Mode Pemeliharaan

Cara teraman untuk memperbarui situs web adalah dengan membuat perubahan pada server pementasan lalu memigrasikannya (yang biasanya dapat Anda lakukan melalui host Anda).

Tetapi jika ada sesuatu yang salah dengan situs atau tampaknya “rusak” bagi pengunjung, situs langsung harus diturunkan dan diganti oleh halaman mode pemeliharaan terlepas dari di mana Anda bekerja.

Ada tiga cara untuk melakukan ini:

  • SEBUAH) Masukkan WordPress Ke Mode Pemeliharaan Menggunakan Kode
  • B) Masukkan Situs WordPress Ke Mode Pemeliharaan Menggunakan Plugin
  • C) Masukkan Situs WordPress Ke Mode Pemeliharaan Menggunakan Tema / Pembuat Halaman

Opsi A: Aktifkan Mode Pemeliharaan Default dengan Kode

Untuk downtime jangka pendek (kurang dari satu jam atau lebih), Anda mungkin tidak ingin mengalami kesulitan mengatur halaman mode perawatan khusus.

Jika demikian, Anda dapat menggunakan halaman mode pemeliharaan default WordPress untuk memberi tahu pengunjung bahwa Anda akan segera kembali.

Langkah 1: Pergi ke Editor Tema WordPress

Untuk mengaktifkan mode pemeliharaan, buka editor tema di WordPress. Anda akan menemukannya di Appearance> Theme Editor:

Editor Tema WordPress

Jika Anda tidak melihatnya, maka minta akses admin ke situs web WordPress dari pemilik.

Langkah 2: Buka File functions.php

Cari file yang disebut Theme Functions atau functions.php:

File Fungsi Tema

Klik untuk membukanya di editor kode di sebelah kiri.

Langkah 3: Tambahkan Kode Mode Perawatan ke functions.php

Dengan functions.php terbuka di editor, salin semua kode di dalam file dan simpan salinannya ke desktop Anda.

Editor Tema

Kemudian, gulir ke bagian bawah file dan tambahkan potongan berikut:

function wp_maintenance_mode () {
if (! current_user_can ('edit_themes') ||! is_user_logged_in ()) {
wp_die ('

Dalam perbaikan


Situs web dalam pemeliharaan terencana. Silakan periksa kembali nanti. '); } } add_action ('get_header', 'wp_maintenance_mode');

Ini adalah pengaturan dan pesan mode pemeliharaan default WordPress.

Jika Anda ingin mengedit apa yang dikatakannya, ganti bit ini dengan kata-kata Anda sendiri:

Dalam perbaikan


Situs web dalam pemeliharaan terencana. Silakan periksa kembali nanti.

Saat Anda puas dengan apa yang dikatakannya, klik “Perbarui File”.

Langkah 4: Konfirmasikan Mode Pemeliharaan Aktif

Sebagai pengguna yang masuk, Anda tidak akan dapat melihat mode pemeliharaan saat mengunjungi situs web. Itu agar Anda dapat terus bekerja dan melihat pratinjau perubahan Anda.

Anda ingin memastikan itu diaktifkan.

Untuk melakukan ini, Anda dapat keluar dari WordPress dan mengunjungi situs web atau Anda dapat membukanya di browser yang sama sekali baru.

Hapus Mode Perawatan

Cara termudah untuk mematikan mode pemeliharaan adalah dengan menghapus kode yang Anda tambahkan ke file functions.php. Pastikan itu satu-satunya hal yang Anda hapus.

Setelah Anda menghapus cuplikan, simpan file sekali lagi. Sekali lagi, keluar atau buka browser baru untuk mengonfirmasi bahwa mode pemeliharaan sudah tidak ada.

Opsi B: Aktifkan Mode Perawatan dengan Plugin WordPress

Untuk waktu henti yang lebih lama (seperti saat mengubah citra situs atau memperbaiki bug), Anda mungkin tidak ingin membiarkan pesan WordPress default tetap menyala. Halaman abu-abu yang membosankan dan pesan singkat tidak akan membuat kesan yang sangat baik pada pengunjung.

Sebaliknya, gunakan plugin pemeliharaan WordPress untuk menempatkan sesuatu yang lebih menarik di sana.

Tidak hanya ini akan memungkinkan Anda untuk menempatkan halaman yang dirancang di sana, tetapi Anda dapat melakukan lebih dari mengatakan “kami akan kembali”. Anda dapat meninggalkan informasi kontak, memberikan detail tentang apa yang akan datang atau bahkan meminta prospek yang tertarik untuk meninggalkan informasi mereka melalui formulir kontak kecil.

Langkah 1: Temukan Plugin Pemeliharaan WordPress

Buka menu Plugins dan klik “Tambah Baru.”

Selanjutnya, di bilah pencarian di kanan atas, ketik “maintenance:

Cari Plugin Pemeliharaan

Anda akan melihat lebih dari seribu pertandingan di hasil pencarian. Untuk membantu Anda mempersempit opsi, kami sarankan salah satu plugin berikut:

Masing-masing plugin ini memudahkan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan mode pemeliharaan serta menyesuaikan tampilan halaman.

catatan: Selalu ada tradeoff ketika Anda menggunakan plugin WordPress gratis untuk membangun halaman pemeliharaan.

Dalam hal plugin Under Construction, Anda tidak akan dapat menambahkan logo Anda atau menyesuaikan warna, tipografi, dll. Tetapi Anda akan memiliki halaman pemeliharaan dalam hitungan menit.

Jika Anda menggunakan plugin SeedProd, di sisi lain, Anda tidak akan memiliki templat premade untuk digunakan. Segala sesuatu tentang halaman harus dibuat dari awal. Tetapi Anda bisa menambahkan hal-hal seperti logo Anda, warna merek, dll.

Jadi, cari tahu apa yang paling penting saat ini.

Jika Anda perlu memasang sesuatu saat membersihkan situs yang diretas, opsi penerapan cepat mungkin yang terbaik.

Jika Anda mengerjakan rebrand jangka panjang, maka meluangkan waktu untuk membangun halaman khusus akan lebih masuk akal. Dan, dalam hal ini, mungkin bermanfaat untuk membayar plugin perawatan premium sehingga Anda dapat dengan cepat dan sepenuhnya menyesuaikan halaman dan fungsinya.

Langkah 2: Instal Plugin Maintenance

Setelah memilih plugin yang ingin Anda gunakan, Anda harus menginstalnya di situs. Untuk keperluan contoh ini, kami akan menggunakan Under Construction.

Klik tombol “Instal Sekarang”:

Instal Sekarang Plugin

Setelah selesai menginstal, tombol akan berubah menjadi biru dan mengatakan “Aktifkan”. Klik sekali lagi.

Anda harus secara otomatis dibawa ke halaman Pengaturan plugin. Jika tidak, buka daftar Plugin Anda dan klik “Pengaturan” di bawah plugin pemeliharaan:

Pengaturan Plugin

Sebelum Anda menyalakannya, luangkan waktu mengatur halaman mode pemeliharaan Anda.

Langkah 3: Desain Halaman Mode Pemeliharaan

Beberapa plugin dilengkapi dengan templat halaman mode pemeliharaan (mirip dengan tema WordPress atau plugin pembuat halaman).

Plugin lain mengharuskan Anda untuk meningkatkan ke pro untuk mendapatkan akses.

Di bawah Desain Konstruksi

Dalam kasus Under Construction, ada beberapa templat dasar gratis yang dapat Anda pilih.

Ketika Anda menemukan yang Anda sukai, aktifkan.

Dan jika plugin Anda tidak dilengkapi dengan opsi templat, tidak apa-apa. Anda masih harus memiliki opsi untuk menyesuaikan warna, font, dan gambar. Hanya perlu sedikit kerja.

Langkah 4: Tambahkan Konten ke Halaman

Memulai, halaman mode pemeliharaan Anda akan menjadi sangat sederhana dalam hal konten. Sebagai contoh:

Templat Default Under Construction

Namun, plugin Anda harus memberi Anda kontrol penuh atas semua konten yang muncul di halaman:

Dalam Konten Konstruksi

Ini adalah elemen konten yang harus Anda sesuaikan:

Judul: Ini adalah judul yang akan ditampilkan Google kepada pengunjung ketika situs Anda muncul dalam pencarian. Sebagai contoh:

Nama Situs Web Saya | Dalam masa pembangunan

Atau:

Nama Situs Web Saya | Segera akan datang

Deskripsi: Ini adalah deskripsi yang Google tempatkan di bawah judul dalam hasil pencarian.

Jadi, jika Anda memperkenalkan situs web Anda sebagai “sedang dibangun” atau “segera hadir”, beri pengguna rasa apa yang akan datang. Sebagai contoh:

Barang rumah tangga, furnitur, dan mainan pendidikan. Situs web segera hadir. Kunjungi kami di pusat kota Toronto!

Judul: Ini adalah judul atau judul yang muncul di bagian atas halaman mode pemeliharaan Anda.

Anda dapat meninggalkannya sebagai pesan umum “Maaf, kami sedang melakukan beberapa pekerjaan” atau Anda dapat menyesuaikannya. Sebagai contoh:

Situs Web dan Produk Baru Datang pada Juni 2020

Kandungan: Ini adalah isi halaman.

Biasanya, ini adalah jenis pesan “Terima kasih telah menunggu” yang umum. Sekali lagi, silakan ubahsuaikan sehingga Anda dapat memberi tahu pengunjung apa yang sedang Anda kerjakan dan mengapa mereka harus bersemangat.

Kotak dan Popup Optin: Ketika pengaturan ini dihidupkan dan Plugin MailOptin diaktifkan, Anda dapat menambahkan formulir optin ke halaman pemeliharaan Anda.

Ini penting karena tidak hanya membuat pengunjung berpikir tentang situs web lain untuk mencoba ketika situs Anda sedang down. Sebaliknya, Anda memberi mereka garis hidup. Kedua situs tersebut tersedia lagi, Anda berada di sana di kotak masuk emailnya agar mereka tahu untuk kembali.

Kami akan berupaya menyiapkan formulir optin Anda dalam beberapa langkah. Untuk saat ini, mari kita selesai mengisi konten halaman.

Font Konten: Jika Anda menggunakan font khusus di situs web Anda (baik font yang Anda pilih atau yang menyertai tema), perbarui font di sini juga.

Tombol Masuk: Jika Anda memiliki pengguna lain yang membutuhkan akses ke area admin WordPress, Anda dapat menyematkan tombol “Login” yang tidak mencolok pada halaman.

Ikon Sosial & Kontak: Formulir optin bukan satu-satunya cara untuk tetap berhubungan dengan pengunjung. Jika Anda sudah menyiapkan halaman media sosial untuk situs atau merek tersebut, tambahkan ke halaman tersebut.

Secara default, Anda akan memiliki opsi untuk mengisi tautan untuk Facebook, Twitter, LinkedIn, dan YouTube. Anda dapat memperluas opsi ini dan menambahkan yang lain seperti:

  • Vimeo
  • Pinterest
  • Instagram
  • Behance
  • Dribbble

Tapi jangan berlebihan. Hanya tambahkan akun yang ingin Anda pantau dan gunakan.

Jangan lupa menambahkan informasi kontak Anda ke bidang tambahan yang disediakan. Sebagai contoh:

  • Alamat email
  • Nomor telepon
  • Nomor WhatsApp

Sekali lagi, hanya mengisi rincian terkait. Anda akan sibuk membangun atau memperbaiki situs web Anda saat ini. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah terganggu oleh orang-orang yang mencoba menghubungi Anda di terlalu banyak saluran.

Simpan perubahan Anda.

Langkah 5: Pratinjau Perubahan Anda

Setelah Anda menyelesaikan bagian desain dan konten, pratinjau halaman yang telah Anda buat.

Anda akan menemukan tombol “Pratinjau” di bagian bawah halaman Utama, Desain, Konten, dan Akses:

Pratinjau Mode Pemeliharaan

Klik dan lihat halaman baru Anda:

Baru sedang dibangun

Buat tweak yang tersisa untuk desain dan teks sesuai kebutuhan, simpan perubahan Anda, dan kemudian lanjutkan ke langkah berikutnya.

Langkah 6: Buat Optin (Opsional)

Jika Anda ingin membuat optin untuk halaman, Anda dapat melakukan langkah ini. Jika tidak diperlukan (katakanlah, jika situs hanya akan dimatikan selama beberapa jam atau hari), maka lanjutkan ke langkah terakhir.

Untuk menambahkan formulir kontak ke halaman pemeliharaan Anda, periksa plugin Anda terlebih dahulu.

Misalnya, plugin Under Construction berfungsi dengan MailOptin. Plugin perawatan lain mungkin datang dengan integrasi formulir kontak mereka sendiri, jadi cari instruksi tentang di mana mendapatkan formulir Anda sebelum menginstal sesuatu yang baru.

Untuk saat ini, mari kita berjalan melalui situasi hipotetis menggunakan MailOption:

Plugin MailOptin

Rincian Kontak Email
Sejauh pengaturan plugin berjalan, satu-satunya halaman yang perlu Anda perhatikan adalah halaman Kampanye Email tempat Anda akan mengisi rincian perusahaan Anda:

Pengaturan Kampanye Email MailOptin

Detail ini memastikan bahwa pelanggan Anda tahu dari mana pesan Anda berasal dan bukannya langsung mengarahkan email Anda ke folder spam. Isi rinciannya dan simpan perubahan Anda.

Integrasi Pemasaran Email
Lalu, buka tab Integrasi di menu MailOptin. Di sinilah Anda akan menghubungkan perangkat lunak pemasaran email Anda ke formulir:

Integrasi MailOptin

MailOptin terintegrasi dengan semua penyedia pemasaran email utama, termasuk AWeber, Kontak Konstan, GetResponse, MailChimp, dan SendinBlue.

Temukan penyedia Anda di daftar dan ikuti instruksi untuk mengintegrasikan kedua alat. Dalam kasus MailChimp, akan sesederhana menambahkan kunci API.

Integrasi MailOptin MailChimp

Dengan pengaturan ini, arahan yang masuk melalui formulir akan secara otomatis masuk ke penyedia layanan buletin Anda. Ini membuat data itu keluar dari WordPress (yang bagus untuk keamanan) dan membuatnya lebih mudah untuk mengirim pesan pemasaran berkualitas tinggi dari platform yang dibangun untuk tujuan itu..

Pilihan Optin
Selanjutnya, alihkan perhatian Anda ke Optin Campaigns.

Kampanye Optin MailOptin

Klik “Tambah Baru” untuk membuat optin halaman pemeliharaan Anda.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memberi nama optin. Karena ini terjadi pada halaman pemeliharaan Anda, judulnya harus relevan dengan itu.

Beri nama Optin

Selanjutnya, pilih jenis kotak optin yang ingin Anda tampilkan.

Pilihan Anda adalah:

  • Kotak lampu: kotak pop-up standar
  • Dalam pos: sebuah kotak yang muncul sejalan dengan konten Anda
  • Bilah samping / widget: sebuah kotak kecil yang muncul di bagian sidebar atau widget (tidak relevan di sini)
  • Bilah pemberitahuan: bilah lengket di bagian atas halaman (hanya tersedia dalam premium)
  • Slide-in: kotak pop-up animasi yang biasanya menempel di sudut halaman (hanya tersedia dalam premium)

Untuk keperluan halaman pemeliharaan, gunakan opsi dalam posting. Jika Anda menggunakan premium, bilah notifikasi akan menjadi alternatif yang baik.

Klik pada jenis optin yang ingin Anda gunakan. Opsi tema gratis akan disortir ke atas. Pilih yang cocok dengan halaman pemeliharaan yang Anda buat dan yang Anda sukai dengan gaya:

Opsi Opin MailOptin

Kustomisasi Optin
Ketika Anda mengklik “Pilih Tema”, Anda akan dibawa ke Penyesuai WordPress:

Penyesuai MailOptin WordPress

Luangkan waktu Anda melalui masing-masing pengaturan optin untuk membuat desain dan konten khusus. Jangan lupa menghubungkan perangkat lunak pemasaran email Anda ke formulir (di bawah tab Integrasi).

Setelah selesai, simpan perubahan Anda dan alihkan sakelar di kiri atas ke posisi “Aktif”.

Keluar dari Customizer menggunakan “X” di sudut kiri atas. Kemudian, kembali sekali lagi ke plugin Dalam Pembangunan Anda.

Hubungkan Optin
Di bawah tab Konten, gulir ke bawah ke “Box & Pop Up Optin”. Ubah pengaturan dari “Disable optins” ke optin baru Anda:

Tambahkan Optin ke Maintenance

Simpan perubahannya.

Anda sekarang dapat melihat pratinjau halaman pemeliharaan dengan live optin. Berikut ini adalah contoh bagaimana hal itu terlihat jika Anda membuat in-post-opt-in untuk muncul di bagian bawah konten:

Contoh Halaman Perawatan

Ini adalah gambar dan judul utama di atas untuk halaman tersebut. Gulir ke bawah sekali dan pengunjung akan melihat ini:

Sampel Halaman Pemeliharaan dengan Optin

Ada pesan singkat tentang keadaan situs dan kemudian opsi ikut serta muncul di antara situs itu dan tautan sosial / kontak.

Jika Anda ingin melakukan penyesuaian setelah melihat bagaimana halaman tersebut ternyata, kembalilah ke plugin perawatan Anda atau plugin optin untuk menyesuaikan.

Langkah 7: Nyalakan Mode Perawatan

Ketika Anda puas dengan apa yang Anda miliki, sekarang saatnya untuk mengaktifkan mode pemeliharaan.

Buka tab Utama di plugin mode pemeliharaan. Alihkan “Under Construction Mode” ke mode “On”.

Dalam Aktivasi Konstruksi

Anda dapat mengkonfigurasi pengaturan lain di halaman ini juga. Satu-satunya yang tidak dapat Anda kendalikan adalah pengindeksan sebagai fitur Pro.

Namun, jika Anda ingin mematikan mode perawatan secara otomatis pada tanggal dan waktu tertentu, Anda dapat mengaturnya di sini. Anda juga dapat menambahkan kode pelacakan Google Analytics jika Anda ingin mengawasi lalu lintas ke halaman tersebut.

Selesai mengonfigurasi pengaturan Anda dan kemudian klik “Simpan Perubahan”. Mode pemeliharaan sekarang akan langsung di situs web Anda.

Nonaktifkan Mode Perawatan

Untuk mematikan mode perawatan dengan sebuah plugin, cukup alihkan sakelar aktivasi ke posisi “Off”.

Opsi C: Aktifkan Mode Perawatan dengan Tema atau Pembuat Halaman Anda

Ada satu cara lain untuk mengaktifkan mode pemeliharaan di WordPress. Dan itu menggunakan plugin pembuat tema atau halaman yang menyertakan pengaturan.

Dalam contoh ini, kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana cara membuatnya Elemen.

Langkah 1: Tinjau Pengaturan Mode Perawatan

Plugin Elementor page builder memiliki pengaturan Mode Pemeliharaan di bawah Alat:

Mode Pemeliharaan Elemen atau

Yang menyenangkan tentang fitur ini adalah ia secara otomatis mengonfigurasi situs web Anda untuk mengirim kode status yang tepat ke mesin pencari.

Ini adalah mode Segera Datang:

Segera Hadir Mode

Saat diaktifkan, Google dan mesin pencari lainnya akan melihat kode HTTP 200 dan melanjutkan pengindeksan situs. Gunakan ini jika situs web sedang dibangun untuk pertama kalinya dan Anda ingin mendapatkan pengindeksan awal.

Ini adalah mode Pemeliharaan:

Mode Perawatan

Mode Pemeliharaan, di sisi lain, mengirimkan kode HTTP 503. Ini memberitahu mesin pencari untuk tidak mengindeks situs sekarang. Gunakan ini jika Anda memperbaiki situs yang diretas, bug, atau menerapkan pembaruan cepat.

Langkah 2: Buat Templat Halaman Pemeliharaan

Sebelum Anda dapat mengaktifkan salah satu mode ini, Anda harus membuat templat halaman pemeliharaan Anda sendiri. Klik tombol ini dan Elementor akan membawa Anda ke tempat Anda perlu membuat templat:

Buat Template Pemeliharaan

Beri nama dan klik tombol “Terbitkan”:

Tambahkan Template Baru

Klik tombol “Edit dengan Elemen” biru dan masuk ke dalam editor template:

Edit dengan Elementor

Langkah 3: Desain dan Tambahkan Konten ke Halaman

Menyiapkan halaman ini seperti menyiapkan halaman lain dengan Elementor. Namun, perbedaan utamanya adalah Anda ingin menghapus jejak tajuk dan menu.

Saat situs Anda sedang dalam proses, akses ke situs itu harus diblokir – itulah sebabnya mengapa sebaiknya Anda tidak tergoda untuk menjelajahi semuanya bersama-sama.

Untuk melakukan ini, klik ikon roda gigi Pengaturan di kiri bawah bilah alat:

Pengaturan Elemen atau

Kemudian, sesuaikan kedua pengaturan ini:

Pengaturan Halaman Elemen

Anda dapat menyembunyikan bilah judul dengan mengubah pengaturan ke “Ya”. Kemudian, ubah Tata Letak Halaman menjadi Elemen atau Kanvas. Ini akan menghapus header dan footer.

Kanvas Elementor

Untuk dengan cepat menambahkan templat Elementor ke halaman pemeliharaan, cari ikon folder Perpustakaan di pratinjau.

Klik pada ikon dan buka templat halaman Elementor. Lakukan pencarian untuk “pemeliharaan”:

Templat Pemeliharaan Elemen atau

Ada dua templat halaman pemeliharaan gratis dan empat premium. Pilih yang ingin Anda gunakan dan klik tombol “Insert” hijau untuk menambahkannya ke halaman.

Kustomisasi Halaman Mode Pemeliharaan

Anda sekarang dapat menyesuaikan desain dan konten halaman. Atau, jika Anda lebih suka membuat sendiri, buka bilah Elemen Elemen di sini:

Elemen Elemen

Seret dan letakkan elemen Anda dari kiri ke halaman kosong di sebelah kanan.

Ini adalah cara terbaik untuk membuat sesuatu yang 100% tersuai yang mencakup semua elemen yang ingin Anda tampilkan seperti logo, ikon sosial, formulir pembuatan prospek, animasi, dll..

Langkah 4: Pratinjau Template Halaman Pemeliharaan

Setelah selesai membuat templat laman pemeliharaan, coba lihat. Di Elementor, Anda dapat membuka pratinjau dari bola mata di bagian bawah bilah alat:

Elementor Eyeball

Lihat halaman ini:

Contoh Halaman Pemeliharaan Elemen atau

Jika Anda senang dengan itu, silakan dan simpan perubahan Anda. Jika tidak, perbarui, pratinjau sekali lagi, dan simpan.

Langkah 5: Aktifkan Mode Perawatan dengan Elementor

Anda sekarang dapat kembali ke menu Elementor> Tools untuk mengaktifkan mode pemeliharaan.

Anda akan menemukan templat laman pemeliharaan baru di sini:

Mode Perawatan Peralatan Elementor

Pilih dari dropdown. Pilih mode yang ingin Anda masukkan situs Anda. Kemudian, klik “Simpan Perubahan”.

Anda tidak hanya akan dapat melihat halaman pemeliharaan baru di bagian depan situs Anda, tetapi Elementor akan mengingatkan Anda tentang status ini dengan pemberitahuan merah di bilah admin Anda:

Mode Pemeliharaan Aktif

Nonaktifkan Mode Perawatan

Untuk mematikan mode perawatan dengan Elementor (atau tema Anda), cukup kembali ke halaman Tools dan nonaktifkan. Anda juga dapat melakukannya dari tab merah terang di bilah admin.

Bungkus

Itu dia: tiga cara Anda dapat menggunakan mode pemeliharaan WordPress untuk memberi tahu pengunjung bahwa situs web Anda saat ini tidak tersedia. Opsi mana yang Anda pilih akan tergantung pada jenis pembaruan yang Anda buat, berapa lama, dan tindakan apa yang Anda inginkan untuk mereka ikuti sementara itu.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah dalam mengikuti panduan ini, silakan tinggalkan komentar.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me